Wujudkan Zero Waste, Lembaga Lingkungan Hidup IPM Bantul dan IPM DIY Kompak Lakukan Hal Ini

Wujudkan Zero Waste, Lembaga Lingkungan Hidup IPM Bantul dan IPM DIY Kompak Lakukan Hal Ini

BeritaDaerah Istimewa Yogyakarta
543 views
Tidak ada komentar
Wujudkan Zero Waste, Lembaga Lingkungan Hidup IPM Bantul dan IPM DIY Kompak Lakukan Hal Ini

[adinserter block=”1″]

Wujudkan Zero Waste, Lembaga Lingkungan Hidup IPM Bantul dan IPM DIY Kompak Lakukan Hal Ini

BeritaDaerah Istimewa Yogyakarta
543 views
Wujudkan Zero Waste, Lembaga Lingkungan Hidup IPM Bantul dan IPM DIY Kompak Lakukan Hal Ini
Wujudkan Zero Waste, Lembaga Lingkungan Hidup IPM Bantul dan IPM DIY Kompak Lakukan Hal Ini

IPM.OR.ID., YOGYAKARTA – Permasalahan sampah masih menjadi momok terbesar bagi lingkungan. Baik sampah organik dan non-organik masih banyak dihasilkan memenuhi bumi. Keadaan ini makin diperparah dengan minimnya pelaksanaan proses reduce, reuse, recycle. Sehingga, sampah masih saling bercampur antara sampah organik dan non-organik.

Dalam artikel yang ditulis oleh Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Haedar Nashir berjudul “Sampah Ancaman Besar Kehidupan” menyebutkan bahwa salah satu upaya yang dapat dilakukan manusia dalam menangani permasalahan sampah adalah dengan “Bagaimana mengelola sampah dengan baik dan tidak membuang sampah semaunya. Lebih jauh dikembangkan sistem pengelolaan sampah yang terbaik dan menyeluruh di seluruh sudut negeri. Perpaduan sikap hidup manusia dan sistem akan menyelamatkan kehidupan bersama.”

Sistem pengolahan sampah ini menjadi awal mula upaya agar sampah dapat terolah menjadi lebih baik lagi. Proses inilah yang diimplementasikan oleh Pimpinan Wilayah Ikatan Pelajar Muhammadiyah (PW IPM) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) dan Lembaga Lingkungan Hidup Pimpunan Daerah Ikatan Pelajar Muhammadiyah (PD IPM) Bantul pada perhelatan Konferensi Pimpinan Wilayah (Konpinwil) Pra Musyawarah Wilayah (Musywil) XXIII IPM DIY (8/10).

Ketua Panitia Musywil XXIII IPM DIY Faiz Arwi Assalimi mengatakan bahwa semangat meningkatkan Zero Waste ini akan terus berlanjut dalam seluruh rangkaian acara Musywil XXIII IPM DIY.

“Kami berikhtiar untuk meningkatkan gerakan Zero Waste dalam seluruh rangkaian acara Musywil XXIII IPM DIY. Mulai dari acara ini sudah tidak ada lagi protes sampah berserakan setelah acara IPM, tidak ada lagi cerita kalau bikin acara malah menimbulkan sampah di mana-mana. Next, hari-H Musywil akan kita lebih masifkan lagi gerakan semacam ini,” terang Faiz.

Pada acara Konpiwil XXIII PW IPM DIY, panitia dan Lembaga Lingkungan Hidup PD IPM Bantul telah menyediakan tempat pembuangan sampah yang sudah diklasifikasi berdasarkan jenis bahan sampahnya. Adapaun klasifikasi tempat sampah yang disediakan, yakni tempat sampah organik, botol dan gelas plastik, serta kardus atau kertas. Tidak hanya berupa tulisan, tetapi disediakan juga display contoh sampah yang dimaksudkan pada setiap tempat sampahnya.

Menurut Direktur Lembaga Lingkungan Hidup PD IPM Bantul Bintang Adrian pemberian display contoh sampah bertujuan agar peserta acara mendapatkan gambaran yang lebih pasti terkait klasifikasi sampah yang dimaksudkan.

“Tujuan kita menempelkan contoh sampah yang dimaksudkan ini bertujuan agar membantu peserta lebih mudah memahami klasifikasi yang dimaksudkan secara cepat. Sehingga, tempat sampah yang sudah kita klasifikasikan ini benar-benar diisi dengan sampah yang sesuai klasifikasinya,” jelas Bintang.

Bintang juga menerangkan, bahwa proses reduce, reuse, recycle sampah kemasan dan sisa makanan pada kegiatan Konpiwil Pra Musywil XXIII IPM DIY ini nantinya akan didaur ulang oleh kolaborator Sedekah Sampah. Namun, sebelumnya pengelola sampah perlu meneliti, memilah-milah lagi agar sampah benar-benar sudah sesuai dengan klasifikasinya.

Menurut Ketua Umum PD IPM Bantul Naufal Labiba Wildan gerakan yang dilakukan Lembaga Lingkungan Hidup PD IPM Bantul ini merupakan gerakan yang juga sudah menjadi tradisi dalam setiap acara yang dilaksanakan PD IPM Bantul.

“Tentunya bersyukur bahwa gerakan temen-temen Lembaga Lingkungan Hidup yang sudah menjadi tradisi dalam setiap acara di PD IPM Bantul ini juga mendapat respon yang baik dari berbagai pihak salah satunya dalam rangkaian Musywil XXIII IPM DIY. Kami berharap gerakan semacam ini dapat terus berlanjut, semakin inovatif dan meluas jangkauannya,” ucap Labiba.

Selaras dengan pernyataan tersebut, Ketua Umum PW IPM DIY Racha Julian juga menyatakan bahwa gerakan semacam ini bukanlah hal yang mengejutkan, melainkan fitrah sebagai bagian dari Muhammadiyah.

“Saya mengharapkan justru gerakan ini bukan gerakan yang mengejutkan, karena memang harusnya gerakan ini adalah fitrah kita sebagai bagian dari Muhammadiyah. Justru kalau ini dianggap mengejutkan, berarti di situ titik evaluasi bagi kita semua karena dengan terkejutnya kita berarti secara habit kita belum terbiasa dengan gerakan-gerakan rahmatan lil alamin semacam ini,” pungkas Racha. *(Ariq/Yud)

Gandeng Madani International Film Festival, PP IPM Gelar Pemutaran Film Pendek
Tonggak Perubahan, IPM Klaten Adakan Seminar Kewirausahaan dan Wisuda Sekolah Kader
Mungkin anda suka:
Advertisement

[adinserter name=”Block 2″]

Suka artikel ini? Yuk bagikan kepada temanmu!

Terpopuler :

Baca Juga:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Fill out this field
Fill out this field
Mohon masukan alamat email yang sah.